Minggu, 26 November 2023
26 C
Semarang

OJK Jateng Gelar Wayangan untuk Tingkatkan Literasi Keuangan Masyarakat

Berita Terkait

SEMARANG – OJK Provinsi Jawa Tengah menggelar acara “Wayang Edukasi” sebagai puncak rangkaian Hari Ulang Tahun (HUT) ke -12 yang digelar di Kantor OJK yang beralamat di Jalan Kyai Saleh No. 12-14 Kota Semarang.

Kegiatan “Wayang Edukasi” yang berisi pementasan wayang kulit dan limbukan
merupakan hiburan rakyat dalam bentuk kesenian tradisional yang sengaja dibalut dengan muatan edukasi keuangan oleh OJK dengan harapan dapat lebih menarik dan mudah dipahami oleh masyarakat.

Pada kegiatan yang dihadiri lebih dari 500 hadirin dari berbagai kalangan industri jasa keuangan, pemerintah daerah, dan masyarakat umum tersebut.

Kepala OJK Regional Jawa Tengah dan DIY, Sumarjono menyampaikan, berbagai kegiatan edukasi harus terus dilakukan secara masif, sehingga tingkat pengetahuan keuangan (tingkat
literasi keuangan) dapat meningkat dan tidak ada lagi masyarakat yang tertipu investasi bodong maupun pinjol ilegal.

“Dua hal yang akan selalu kami sampaikan dalam memilih industri keuangan mana yang akan digunakan oleh masyarakat yaitu legal atau terdaftar di OJK dan menawarkan imbal hasil yang logis,” ujarnya.

Tingkat literasi keuangan yang merupakan indeks level pengetahuan keuangan masyarakat di Jawa Tengah tercatat sebesar 51,69% pada tahun 2022, sedangkan tingkat inklusi keuangan atau ketersediaan akses keuangan tercatat lebih tinggi sebesar 85,97% pada tahun 2022.

Artinya, sudah lebih banyak orang di Jawa Tengah yang menggunakan produk/ layanan jasa keuangan sebelum benar-benar mengerti mengenai produk/ layanan jasa keuangan tersebut. Hal ini berpotensi menimbulkan pengaduan dan juga penipuan produk/ layanan jasa keuangan tersebut.

Peningkatan literasi keuangan masyarakat Jawa Tengah merupakan tugas dari seluruh pihak. Untuk itu, pada kegiatan kali ini, berbagai pihak turut hadir untuk berkolaborasi, diantaranya Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah, Sumarno; Deputi Kepala Perwakilan Grup SP PUR dan MI Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Junanto Herdiawan; perwakilan Forum Kepala Daerah, DPRD, Kepolisian, Kejaksaan, dan TNI (Forkompinda) Provinsi Jawa Tengah,; serta perwakilan dari Industri Jasa Keuangan (IJK) Jawa Tengah.

Peningkatan literasi keuangan dan inklusi seperti dalam bentuk penyaluran kredit juga merupakan hal yang penting untuk membantu kesejahteraan UMKM.

“Kami berterima kasih karena penyaluran kredit untuk UMKM di Jawa Tengah cukup berhasil, karena pertumbuhan UMKM juga berdampak pada peningkatan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat Jawa Tengah. Saat ini UMKM mengalami kesulitan akses permodalan, sehingga kami mohon untuk teman-teman di perbankan untuk jemput bola dalam mendorong masyarakat terutama UMKM untuk menggunakan produk-produk perbankan (legal) sehingga memperkecil peluang penggunaan pinjol ilegal.” kata Sumarno dalam sambutannya.

Untuk melengkapi sarana edukasi sekaligus persembahan Ulang Tahun OJK ke-12, OJK
Provinsi Jawa Tengah juga mengadakan pre-launching “Cafe Literasi – OJK The Heritage Café”, “Mini Galeri Sejarah Gedung Kantor OJK Provinsi Jawa Tengah” dan “Flexible Office Space/ FOS” sebagai sarana kegiatan edukasi dan literasi bagi masyarakat. Nantinya keberadaan Cafe Literasi dan juga Mini Galeri Sejarah Gedung Kantor OJK Provinsi Jawa Tengah dapat dimanfaatkan sebagai tempat sharing dan belajar tentang keuangan, sehingga dengan ini diharapkan literasi keuangan masyarakat Jawa Tengah dapat meningkat.

Berita Terkait

spot_img

Berita Terbaru