Sabtu, 2 Desember 2023
31 C
Semarang

El Nino Kerek Harga Hortikultura di Jawa Tengah pada November 2023

Berita Terkait

SEMARANG – Bank Indonesia mencatat pada November 2023, tekanan inflasi gabungan kota di Jawa Tengah meningkat. Indeks Harga Konsumen (IHK) tercatat sebesar 0,49% (mtm) pada periode laporan, meningkat dibandingkan bulan sebelumnya (0,18%; mtm). Dengan capaian tersebut, IHK gabungan kota di Provinsi Jawa Tengah secara tahunan tercatat sebesar 3,16% (yoy).

Kepala BI Jateng, Rahmat Dwisaputra mengatakan, peningkatan tekanan inflasi terutama didorong oleh Kelompok Makanan, Minuman, dan Tembakau. Beberapa komoditas pangan tercatat mengalami peningkatan harga, antara lain aneka cabai, bawang merah, telur ayam ras, dan gula pasir.

“Kenaikan harga cabai merah dan cabai rawit terjadi di tengah penurunan produksi di Jawa Tengah. Gangguan produksi tersebut disebabkan oleh beberapa hal, antara lain kekeringan yang masih berlangsung di beberapa daerah sentra, serta serangan penyakit pantek dan daun menguning,” ujarnya.

Sejalan dengan itu, lanjutnya harga bawang merah turut meningkat pada periode laporan seiring dengan berakhirnya musim panen dan gangguan produksi akibat serangan hama thrips dan penyakit “janda pirang” di Brebes. Sementara itu, harga telur ayam ras turut meningkat seiring dengan harga jagung pakan ayam yang masih tinggi.

Ditamabahkannya, kenaikan harga gula pasir terjadi akibat faktor internal dan eksternal. Dari sisi internal, kenaikan harga gula pasir dipengaruhi oleh kenaikan harga lelang pasca penetapan Harga Acuan Pembelian (HAP) dan penurunan produksi gula di tengah musim giling yang telah berakhir.

Sedangkan dari sisi eksternal, terjadi peningkatan harga raw sugar di pasar internasional hingga mencapai titik tertinggi selama satu dekade terakhir. Kekeringan yang berlangsung di India, negara produsen dan eksportir gula terbesar kedua di dunia, menyebabkan Pemerintah India memperpanjang pembatasan ekspor. Sementara itu, kemacetan di pelabuhan-pelabuhan Brazil menghambat distribusi gula di pasar global.

Meski demikian, lanjutnya kenaikan inflasi yang lebih tinggi ini tertahan oleh penurunan harga bensin, seiring dengan penurunan harga minyak dunia. Penurunan harga minyak dunia berlangsung seiring dengan surplus produksi OPEC di tengah kekhawatiran penurunan permintaan dari negara-negara maju, seperti Amerika Serikat dan Tiongkok.
Berkaitan dengan hal itu, pada 1 November 2023, Pertamina menurunkan harga sejumlah bensin non-subsidi, antara lain Pertamax (Rp14.000/liter menjadi Rp13.400/liter), Pertamax Turbo (Rp16.600/liter menjadi Rp15.500/liter), dan Dexlite (Rp17.200/liter menjadi Rp16.950/liter).

“Selain bensin, penurunan harga juga terjadi pada komoditas daging ayam ras. Harga daging ayam mengalami penurunan sejak Oktober 2023. Hal tersebut berlangsung seiring dengan pasokan day old chicken (DOC) yang melimpah sehingga menyebabkan oversupply daging ayam ras,” jelasnya,

Ia menyampaikan, secara keseluruhan tahun 2023, inflasi IHK diperkirakan akan berada pada sasaran inflasi 3,0±1%. Untuk menjaga inflasi berada pada rentang target, Bank Indonesia bersama dengan para pemangku kepentingan di daerah dalam Forum TPID Provinsi Jawa Tengah akan terus berkoordinasi dan bekerja sama menyusun berbagai program pengendalian inflasi di Jawa Tengah.

“Program pengendalian inflasi tersebut ditujukan untuk menjaga kecukupan pasokan dan kelancaran distribusi barang/komoditas di tengah proses pemulihan perekonomian pada tahun 2023,” pungkasnya.*

Berita Terkait

spot_img

Berita Terbaru