Rabu, 6 Desember 2023
30 C
Semarang

Kasus DBD di Jateng Menurun, Dinkes Minta Warga Waspada saat Pancaroba

Berita Terkait

SEMARANG – Memasuki pancaroba musim, Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Jawa Tengah meminta warga mewaspadai munculnya penyakit, terutama Demam Berdarah Dengue (DBD). Meski terjadi tren penurunan kasus selama 2023, Dinkes meminta warga tidak lengah, dan selalu menjaga kebersihan diri maupun lingkungan.

Hal itu disampaikan Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Jateng, Irma Makiah mengatakan, terjadi tren penurunan kasus DBD di 2023. Bila dibandingkan dengan 2022, kasus (incident rate) hingga September tercatat 5.814 kasus.

“Tercatat dengan jumlah IR sebanyak 5.814 kasus, jumlah Case Fatality Rate 362 kasus. Sementara dibandingkan 2022 ada 12.476 kasus, dengan angka kematian mencapai 260 kasus,” tuturnya, Rabu (6/12/2023)

Ditambahkan, turunnya kasus DBD di 2023, disebabkan beberapa hal, termasuk kemarau panjang. Oleh karena itu, Irma menyarankan agar warga tetap mewaspadai kasus DBD, terutama musim pancaroba.

Menurut Irma, dengan meningkatnya intensitas hujan dan suhu yang belum stabil, menjadi zona yang nyaman bagi nyamuk berkembang biak. Oleh karenanya, Irma menyarankan warga rajin mengecek tampungan air dan membersihkan lingkungan.

Ia menjelaskan, telur-telur nyamuk Aedes dapat bertahan dan menjaga kondisinya agar tetap kering. Saat musim hujan tiba dan terkena air, telur tersebut akan menetas

“Dengan datangnya musim penghujan, nyamuk akan lebih aktif untuk bertelur, karena tempat berkembang biak dan pertumbuhan jentik nyamuk, yaitu genangan air, lebih banyak tersedia di musim hujan. Untuk itu, PSN dan 3 M plus harus lebih digiatkan, melalui Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik (G1R1J),” ujar Irma.

Selain DBD, Irma juga meminta warga mewaspadai penyakit yang kerap kali menyerang saat pancaroba. Seperti, alergi dan penyakit yang berhubungan dengan pernapasan.

Berita Terkait

spot_img

Berita Terbaru